bayi tagged posts

Apa Saja Perbedaan Kehamilan Kedua dari yang Pertama?

Bagi sebagian besar wanita, kehamilan kedua terasa berbeda dari yang pertama. Tentu saja, karena tubuh telah berubah, dan aktivitas bertambah setelah ada si sulung. Inilah tiga perubahan yang bisa dirasakan.

Perubahan Fisik

  1. Gerakan Bayi Lebih Cepat Terasa

Salah satu perbedaan yang paling cepat dirasakan adalah gerakan bayi. Ibu yang hamil untuk pertama kali umumnya merasakan gerakan bayi di usia kehamilan lima bulan. Sedangkan ibu yang pernah melahirkan, akan merasakannya pada usia empat bulan kehamilan.

Mengapa kondisi ini bisa terjadi? Sebab, ibu telah mengenal sensasi tersebut dan menjadi lebih peka terhadap tendangan ringan si kecil dalam kandungan.

Pada usia tiga bulan kehamilan, gerakan janin mungkin terasa seperti gelembung kecil atau gelitik sayap kupu-kupu. Ibu yang kali pertama hamil mungkin salah mengiranya sebagai gerakan gas dalam perut, bukan gerakan bayi.

  • Perut Lebih Cepat Buncit

Setelah melahirkan, rahim tidak serta merta menyusut ke ukurannya semula. Rahim ternyata menjadi lebih besar, untuk memudahkan kehamilan berikutnya.

  • Perut Terlihat Lebih Menggantung

Kehamilan pertama membuat otot-otot perut mengendur, sehingga menjadi lebih lemah. Oleh sebab itu, pada kehamilan kedua, perut tidak bisa menahan bayi sekuat dahulu. Kandungan pun tampak lebih rendah.

Sisi positifnya, ibu bisa bernapas lebih leluasa dan makan lebih nyaman. Namun, ibu jadi lebih sering buang air kecil. Area panggul menjadi kurang nyaman karena tekanan yang lebih kuat pada kandung kemih dan panggul. Untuk meringannya, ibu bisa berlatih kegel.

Selain itu, beban pada tulang punggung bagian bawah bertambah. Tanyakan pada dokter mengenai latihan yang bisa menguatkan perut serta mengurangi nyeri punggung. Selain itu, hindari membawa beban berat atau melengkungkan punggung.

Saat berdiri, buat otot-otot tulang belakang bagian bawah rileks dengan menekuk lutut. Saat beristirahat, berbaringlah menyamping sambil mengapit bantal atau dengan melengkungkan salah satu lutut, bisa juga keduanya. Jika duduk, redakan beban tulang punggung bagian bawah. Caranya, letakkan kaki pada bangku pendek.

Perubahan Aktivitas

Yang membuat kehamilan kedua lebih sulit adalah kini ada anak yang harus dirawat. Saat si kakak sangat aktif, ibu bisa mudah lelah dan mengalami nyeri punggung bagian bawah. Tiga hal ini bisa cukup membantu.

  1. Pelajari Teknik Mengangkat

Sediakan bangku pendek untuk si kakak yang masih batita, untuk membantunya naik ke kloset atau tempat tidur. Jika dia ingin pangku, duduklah dahulu dan biarlah dia naik ke pangkuan Anda. Jadi, Anda tak perlu mengangkatnya. Jika si kakak terlalu kecil, ibu bisa menekuk lutut, lalu mengangkat dengan mengandalkan kaki. Ibu juga bisa menggunakan semacam korset khusus untuk kehamilan.

  • Konsumsi Makanan Sehat

Agar energi selalu baik, cobalah makan enam kali dalam porsi kecil. Siapkan makanan sehat yang kaya kalsium, dan aneka buah segar. Jangan lupa mengonsumsi vitamin kehamilan.

  • Olahraga dan Istirahat

Agar level energi selalu baik, rutinlah berolahraga dan beristirahat. Setiap hari, usahakan 30 menit berjalan kaki atau setidaknya 10 menit, sebanyak 3 kali sehari. Istirahatlah yang cukup. Jika si kecil tidur, ini kesempatan ibu untuk ikut beristirahat.

Proses Melahirkan

Persalinan kedua ini lebih berpotensi terhadap kontraksi palsu (Braxton Hicks). Selain itu, bayi berada lebih rendah dan lebih jauh daripada tulang belakang. Ia tidak masuk ke panggul bawah dengan mudah.

Untuk membedakan antara kontraksi asli dan palsu, ubahlah posisi. Jika ibu duduk, coba berdiri atau berjalan. Jika kontraksi berhenti, maka itu kontraksi palsu. Jika terus terjadi, maka itulah waktu menjelang persalinan. Kabar baiknya, proses persalinan biasanya menjadi lebih cepat da mudah. Sebab, serviks lebih mudah membuka dan membantu proses kelahiran bayi.

Read More

Tips Mendukung Tahapan Perkembangan Anak 14 Bulan

Kini si kecil sudah mulai diperkenalkan dengan berbagai macam makanan. Mulai dari yang bertekstur lunak seperti pisang atau bubur, hingga roti panggang dan omelet.

Pastikan untuk tetap memberikan menu yang bervariasi agar si kecil mengenal aneka nutrisi yang sehat.

Perkembangan Anak 14 Bulan

Di usia anak mencapai 14 bulan, si kecil menjadi lebih aktif berbicara daripada sebelumnya. Otaknya sudah bisa menangkap lebih dari 50 kata berbeda setiap hari dan mampu mengucapkan frasa dua kata.

Perkembangan anak 14 bulan juga dapat diketahui dari kemampuan anak saat menyampaikan keinginan apakah dia lapar, mengantuk, atau ingin bermain.

  • Anak akan mulai memahami ucapan Anda. Jangan terkejut jika anak menjawab ketika Anda bertanya apakah dia lapar atau meminta pelukan.
  • Mesi kemampuan bahasa sudah meningkat pesat, namun kadang balita masih kesulitan untuk mengucapkan kata-kata dengan benar. Anda mungkin adalah satu-satunya orang yang bisa memahami perkataan mereka.
  • Bila balita lambat dalam bicara, tidak perlu khawatir. Anak laki-laki masih membutuhkan waktu untuk menguasai kemampuan berbahasa ketimbang anak perempuan. Namun, konsultasikan dengan dokter jika ada perkembangan anak 14 bulan yang tertunda.

Tips Mendukung Perkembangan Anak 14 Bulan

Di usia yang mencapai 14 bulan, anak balita akan semakin tumbuh rasa ingin tahu dan mencoba hal baru. Berikut beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk mendukung perkembangan anak 14 bulan:

  • Mulailah untuk memperkenalkan balita dengan berbagai buah-buahan, sayuran, dan makanan sehat lainnya.
  • Biarkan anak mencoba sayuran atau buah-buahan dengan cara memegang. Jangan khawatir kotor atau berantakan karena Anda sedang mengajarkan anak hal yang berharga.
  • Selalu sediakan makanan ringan yang sehat saat bepergian. Misalnya, biskuit gandum atau buah jeruk.
  • Anda tidak perlu berbicara pada anak seperti saat ia masih bayi. Ucapkan kata dengan intonasi yang jelas, pendek, sederhana dan mudah dimengerti balita.
  • Untuk mencegah berbagai infeksi kuman atau bakteri yang rentan mengganggu batita dan balita, seringlah mencuci tangan Anda dan mencuci tangan si kecil. Demikian pula dengan mainannya.
  • Sikat gigi si kecil dua kali sehari, setelah makan di siang hari dan malam hari sebelum tidur. Gunakan pasta gigi berfluoride dan sikat gigi yang lembut.
  • Sebaiknya balita tidak diberikan obat-obatan seperti aspirin dan dekongestan. Jika balita sakit atau membutuhkan obat pereda sakit Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk penanganan yang tepat.

Itulah beberapa tips dan tahapan perkembangan anak 14 bulan yang umumnya mengindikasikan bahwa si kecil tumbuh dengan baik dan sehat. Semoga bermanfaat.

Read More

Mengenal Jenis Batuk Bayi dan Cara Mengatasinya

Batuk bayi tidak boleh diremehkan karena beberapa di antaranya bisa berakibat fatal. Berikut ini beberapa ciri batuk yang mungkin terjadi pada bayi sesuai jenisnya. Apakah cukup membawanya ke dokter, atau harus segera ke instalasi rawat darurat?

1. Batuk karena Pilek/Flu

Cirinya terdengar seperti batuk kering. Hidung bayi terlihat berair dan tenggorokannya terasa gatal. Bayi bisa berdahak atau demam ringan di malam hari.

Penanganan: Usahakan bayi banyak minum, istirahat, dan beri obat demam jika perlu. Beri dia obat alami seperti madu (untuk bayi di atas 1 tahun), obat tetes hidung dan pasang pelembap udara. Jika suhu mencapai 38 derajat Celcius, segera hubungi dokter. Jika bayi berusia kurang dari 4 bulan, demam ringan bisa sangat berbahaya.

2. Batuk Croup

Ciri croup (infeksi pernapasan pada anak) adalah batuk seperti menggonggong, diikuti kesulitan bernapas. Batuk bayi ini biasanya disebabkan infeksi virus yang membuat tenggorokan bengkak, hingga sulit bernapas. Suara bayi menjadi serak ketika menghirup udara. Biasanya batuk ini sembuh dalam 3-4 hari. Jika tidak, hubungi dokter

Penanganan: Untuk memudahkan napas, ajak si kecil menghirup uap air. Bisa dengan bantuan shower atau humidifier.

3. Batuk Bronchiolitis

Bayi seperti pilek biasa, dengan batuk dan hidung berair. Batuk sering diiringi demam ringan dan malas makan. Banyak penyebab bronchiolitis, salah satunya adalah debu. Sementara itu, penyebab terbesar untuk bayi di bawah usia 1 tahun adalah RSV. Virus itu bisa sangat berbahaya.

Penanganan: Beri banyak minum, istirahat, dan gunakan pelembap udara. Perhatikan jumlah napas dalam semenit. Jangan tunggu sampai 50 kali bernapas dalam semenit, karena bayi sudah sulit bernapas. Segera bawa bayi ke dokter.

3. Batuk Pertussis

Pada banyak kasus, tidak ada gejala pilek atau demam. Namun bayi yang mengalami penyakit ini akan terus-menerus batuk, menjulurkan lidah, matanya terlihat melotot, dan kulit wajah berubah warna.

Penanganan: Untuk mencegahnya, pastikan bayi mendapat imunisasi difteri, pertusis, tetanus (DPT).  Begitu pula orangtua dan pengasuhnya. Jika bayi terserang penyakit ini, segera larikan bayi ke rumah sakit agar segera mendapat asupan oksigen dan penanganan medis.

4. Batuk karena Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi paru yang disebabkan virus atau bakteri, juga bermacam kondisi termasuk pilek biasa. Bayi yang terserang pneumonia tampak kelelahan. Bayi batuk dengan dengan banyak dahak, bahkan bisa berwarna hijau kekuningan.

Penanganan: Segera ke dokter. Sebab, bakteri pneumonia sangat berbahaya.

5. Batuk karena Asma

Asma jarang terjadi pada anak berusia di bawah 2 tahun, kecuali karena kondisi tertentu. Misalnya, riwayat alergi dan asma pada keluarga. Gejalanya mirip pilek, hidung gatal, mata berair, sulit bernapas dan terdengar mengi atau sesak napas.

Penanganan: Segera hubungi dokter begitu bayi mengalami mengi. Dokter akan memberikan sirup untuk membuka jalan pernapasan, dan jika perlu, obat diberikan lewat nebulizer (alat yang bisa memasukkan obat lewat uap).

6. Batuk karena Benda Asing Jika bayi tidak pilek atau demam, bisa jadi ia tersedak benda asing. Periksa mulutnya, dan bantu dia terbatuk. Jika sesuatu tersangkut di tenggorokan, dan bayi sulit bernapas, segera balik badannya. Tepuk-tepuk di antara belikatnya, dan segera bawa ke rumah sakit.

Read More