Mengenal Jenis Batuk Bayi dan Cara Mengatasinya

Batuk bayi tidak boleh diremehkan karena beberapa di antaranya bisa berakibat fatal. Berikut ini beberapa ciri batuk yang mungkin terjadi pada bayi sesuai jenisnya. Apakah cukup membawanya ke dokter, atau harus segera ke instalasi rawat darurat?

1. Batuk karena Pilek/Flu

Cirinya terdengar seperti batuk kering. Hidung bayi terlihat berair dan tenggorokannya terasa gatal. Bayi bisa berdahak atau demam ringan di malam hari.

Penanganan: Usahakan bayi banyak minum, istirahat, dan beri obat demam jika perlu. Beri dia obat alami seperti madu (untuk bayi di atas 1 tahun), obat tetes hidung dan pasang pelembap udara. Jika suhu mencapai 38 derajat Celcius, segera hubungi dokter. Jika bayi berusia kurang dari 4 bulan, demam ringan bisa sangat berbahaya.

2. Batuk Croup

Ciri croup (infeksi pernapasan pada anak) adalah batuk seperti menggonggong, diikuti kesulitan bernapas. Batuk bayi ini biasanya disebabkan infeksi virus yang membuat tenggorokan bengkak, hingga sulit bernapas. Suara bayi menjadi serak ketika menghirup udara. Biasanya batuk ini sembuh dalam 3-4 hari. Jika tidak, hubungi dokter

Penanganan: Untuk memudahkan napas, ajak si kecil menghirup uap air. Bisa dengan bantuan shower atau humidifier.

3. Batuk Bronchiolitis

Bayi seperti pilek biasa, dengan batuk dan hidung berair. Batuk sering diiringi demam ringan dan malas makan. Banyak penyebab bronchiolitis, salah satunya adalah debu. Sementara itu, penyebab terbesar untuk bayi di bawah usia 1 tahun adalah RSV. Virus itu bisa sangat berbahaya.

Penanganan: Beri banyak minum, istirahat, dan gunakan pelembap udara. Perhatikan jumlah napas dalam semenit. Jangan tunggu sampai 50 kali bernapas dalam semenit, karena bayi sudah sulit bernapas. Segera bawa bayi ke dokter.

3. Batuk Pertussis

Pada banyak kasus, tidak ada gejala pilek atau demam. Namun bayi yang mengalami penyakit ini akan terus-menerus batuk, menjulurkan lidah, matanya terlihat melotot, dan kulit wajah berubah warna.

Penanganan: Untuk mencegahnya, pastikan bayi mendapat imunisasi difteri, pertusis, tetanus (DPT).  Begitu pula orangtua dan pengasuhnya. Jika bayi terserang penyakit ini, segera larikan bayi ke rumah sakit agar segera mendapat asupan oksigen dan penanganan medis.

4. Batuk karena Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi paru yang disebabkan virus atau bakteri, juga bermacam kondisi termasuk pilek biasa. Bayi yang terserang pneumonia tampak kelelahan. Bayi batuk dengan dengan banyak dahak, bahkan bisa berwarna hijau kekuningan.

Penanganan: Segera ke dokter. Sebab, bakteri pneumonia sangat berbahaya.

5. Batuk karena Asma

Asma jarang terjadi pada anak berusia di bawah 2 tahun, kecuali karena kondisi tertentu. Misalnya, riwayat alergi dan asma pada keluarga. Gejalanya mirip pilek, hidung gatal, mata berair, sulit bernapas dan terdengar mengi atau sesak napas.

Penanganan: Segera hubungi dokter begitu bayi mengalami mengi. Dokter akan memberikan sirup untuk membuka jalan pernapasan, dan jika perlu, obat diberikan lewat nebulizer (alat yang bisa memasukkan obat lewat uap).

6. Batuk karena Benda Asing Jika bayi tidak pilek atau demam, bisa jadi ia tersedak benda asing. Periksa mulutnya, dan bantu dia terbatuk. Jika sesuatu tersangkut di tenggorokan, dan bayi sulit bernapas, segera balik badannya. Tepuk-tepuk di antara belikatnya, dan segera bawa ke rumah sakit.

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>