Category Kehamilan

Hamil 28 Minggu: Posisi Kepala Janin Berubah

Memasuki hamil 28 minggu atau trimester ketiga tentunya oerut ibu sudah mulai terlihat membesar dan kehamilan jelas terlihat. Janin pun mengalami perkembangan dan pertumbuhan yang pesat, tidak hanya dari fungsi organ tetapi juga kemampuan fisik.

Beberapa minggu setelah hamil 24 minggu ini, janin tak terasa akan segera lahir dan bertemu ibu. Lalu bagaimana perkembangan jani di usia kehamilan 28 minggu ini?

Perkembangan Janin saat Hamil 24 Minggu

Janin terus berkembang dan tumbuh di rahim menandakan kehamilan berjalan dengan normal dan sehat. Berikut perkembnagan janin di suai kehamilan 28 minggu yang perlu Anda ketahui.

  • Bobot Ukuran Tubuh Janin Bertambah

Di minggu ke 28 ini, janin sudah berukuran buah nanas atau terong ungu, lho. Beratnya sekitar 1 kilogram dengan panjang badan kurang lebih 37-38 cm.

  • Perkembangan Otak Janin Pesat

Selain itu, di usia kehamilan 28 minggu ini, seiring dengan pertumbuha jaringan otak yang pesat, ukuran kepala bayi juga terus menerus bertambah. Di trimester ketiga kehamilan, ukuran otak bayi meningkat tiga kali lipatnya karena ada miliaran sel saraf baru yang terbentuk di otak.

  • Perkembangan Fungsi Indera

Selain itu, di usia ini, fungsi indera penciuman, penglihatan, dan pendengaran janin semakin meningkat. Janin sudah mampu mengedipkan mata karena kelopak mata janin sebagian sudah terbuka. Bahkan sudah terdapat bulu mata.

Frekuensi gerakan mata janin meningkat. Serat otot pembentuk irirh atau selaput pelangi janin akan mengembangkan pola dan warna.

  • Posisi Kepala Janin Berubah

Saat usia kehamilan memasuki minggu ke-28, ada juga berubahan posisi kepala janin dalam rahim. POsisi kepala janin sudah di bagian bawah rahim dan menghadap ke jalan rahim. Untuk memeriksa posisi janin ini, bisa dilakukan pemeriksaan USG dan pemeriksaan fisik. Namun, jangan khawatir jika posisi janin masih di atas. Karena sebenarnya janin akan keluar masih 3 bulan lagi, ada waktu untuk mengubah posisinya di waktu itu.

  • Paru-paru Mulai Berfugsi

Sebelumnya, janin bernapas melalui tali pusat dan plasenta. Saat usia kehamilan memasuki minggu ke-28, paru-paru janin terbentuk dengan baik dan mulai belajar bernapas menggunakan sistem pernapasannya sendiri.

Jika janin lahir prematur di tahap ini, bayi sebenarnya bisa bertahan hidup. meskipun kondisinya lemah jika bertahan di dunia luar rahim.

  • Organ Lain Semakin Berkembang

Hamil 28 minggu juga ada perubahan dari sisi kulit janin. Lapisan lemak pada janin akan semakin bertambah sehingga membuat keriput di kulitnya berkurang dan berubah menjadi semakin halus.

Selain itu, rambut janin juga semakin bertumbuh lebih banyak dan semakin panjang. Tulang bayi juga semkain terbentuk, meskipun masih lunak. Akan tetapi, saat menjelang kelahiran, tulang-tulang janin akan mengeras.

Zat putih berlemak (Myelin) pada janin juga perlahan-lahan membungkus sumsum tulang belakang janin dan sarafnya. Fungsi myelin ini penting karena dapat empercepat pesan antara otak dan saraf sekitar tubuh janin.

Lakukan Pemeriksaan Kandungan Lebih Sering Menjelang Persalinan

Di kehamilan 28 minggu ini, tentu waktu persalinan semakin dekat. Sebaiknya ibu hamil lebih sering melakukan pemeriksaan kandungan guna memastikan kondisi janin berkembang baik dan sehat.

Ibu hamil juga sebaiknya lebih menjaga pola hidup dengan konsumsi makanan sehat, bergizi, dan bervitamin. Disarankan juga untuk berolahraga tertaur, istirahat yang cukup, menghindari stres, dan konsumsi air putih yang lebih banyak.

Jangan lupa juga, di usia hamil 28 minggu ini, persiapkan persalinan dengan sebaik mungkin. Baik itu dari segi tubuh dan mental, hingga perlengkapan yang harus dipersiapkan saat proses persalinan nantinya.

Read More

Apa Saja Perbedaan Kehamilan Kedua dari yang Pertama?

Bagi sebagian besar wanita, kehamilan kedua terasa berbeda dari yang pertama. Tentu saja, karena tubuh telah berubah, dan aktivitas bertambah setelah ada si sulung. Inilah tiga perubahan yang bisa dirasakan.

Perubahan Fisik

  1. Gerakan Bayi Lebih Cepat Terasa

Salah satu perbedaan yang paling cepat dirasakan adalah gerakan bayi. Ibu yang hamil untuk pertama kali umumnya merasakan gerakan bayi di usia kehamilan lima bulan. Sedangkan ibu yang pernah melahirkan, akan merasakannya pada usia empat bulan kehamilan.

Mengapa kondisi ini bisa terjadi? Sebab, ibu telah mengenal sensasi tersebut dan menjadi lebih peka terhadap tendangan ringan si kecil dalam kandungan.

Pada usia tiga bulan kehamilan, gerakan janin mungkin terasa seperti gelembung kecil atau gelitik sayap kupu-kupu. Ibu yang kali pertama hamil mungkin salah mengiranya sebagai gerakan gas dalam perut, bukan gerakan bayi.

  • Perut Lebih Cepat Buncit

Setelah melahirkan, rahim tidak serta merta menyusut ke ukurannya semula. Rahim ternyata menjadi lebih besar, untuk memudahkan kehamilan berikutnya.

  • Perut Terlihat Lebih Menggantung

Kehamilan pertama membuat otot-otot perut mengendur, sehingga menjadi lebih lemah. Oleh sebab itu, pada kehamilan kedua, perut tidak bisa menahan bayi sekuat dahulu. Kandungan pun tampak lebih rendah.

Sisi positifnya, ibu bisa bernapas lebih leluasa dan makan lebih nyaman. Namun, ibu jadi lebih sering buang air kecil. Area panggul menjadi kurang nyaman karena tekanan yang lebih kuat pada kandung kemih dan panggul. Untuk meringannya, ibu bisa berlatih kegel.

Selain itu, beban pada tulang punggung bagian bawah bertambah. Tanyakan pada dokter mengenai latihan yang bisa menguatkan perut serta mengurangi nyeri punggung. Selain itu, hindari membawa beban berat atau melengkungkan punggung.

Saat berdiri, buat otot-otot tulang belakang bagian bawah rileks dengan menekuk lutut. Saat beristirahat, berbaringlah menyamping sambil mengapit bantal atau dengan melengkungkan salah satu lutut, bisa juga keduanya. Jika duduk, redakan beban tulang punggung bagian bawah. Caranya, letakkan kaki pada bangku pendek.

Perubahan Aktivitas

Yang membuat kehamilan kedua lebih sulit adalah kini ada anak yang harus dirawat. Saat si kakak sangat aktif, ibu bisa mudah lelah dan mengalami nyeri punggung bagian bawah. Tiga hal ini bisa cukup membantu.

  1. Pelajari Teknik Mengangkat

Sediakan bangku pendek untuk si kakak yang masih batita, untuk membantunya naik ke kloset atau tempat tidur. Jika dia ingin pangku, duduklah dahulu dan biarlah dia naik ke pangkuan Anda. Jadi, Anda tak perlu mengangkatnya. Jika si kakak terlalu kecil, ibu bisa menekuk lutut, lalu mengangkat dengan mengandalkan kaki. Ibu juga bisa menggunakan semacam korset khusus untuk kehamilan.

  • Konsumsi Makanan Sehat

Agar energi selalu baik, cobalah makan enam kali dalam porsi kecil. Siapkan makanan sehat yang kaya kalsium, dan aneka buah segar. Jangan lupa mengonsumsi vitamin kehamilan.

  • Olahraga dan Istirahat

Agar level energi selalu baik, rutinlah berolahraga dan beristirahat. Setiap hari, usahakan 30 menit berjalan kaki atau setidaknya 10 menit, sebanyak 3 kali sehari. Istirahatlah yang cukup. Jika si kecil tidur, ini kesempatan ibu untuk ikut beristirahat.

Proses Melahirkan

Persalinan kedua ini lebih berpotensi terhadap kontraksi palsu (Braxton Hicks). Selain itu, bayi berada lebih rendah dan lebih jauh daripada tulang belakang. Ia tidak masuk ke panggul bawah dengan mudah.

Untuk membedakan antara kontraksi asli dan palsu, ubahlah posisi. Jika ibu duduk, coba berdiri atau berjalan. Jika kontraksi berhenti, maka itu kontraksi palsu. Jika terus terjadi, maka itulah waktu menjelang persalinan. Kabar baiknya, proses persalinan biasanya menjadi lebih cepat da mudah. Sebab, serviks lebih mudah membuka dan membantu proses kelahiran bayi.

Read More